Presiden Bolsonaro Menghadapi Krisis

Presiden Bolsonaro Menghadapi Krisis

Presiden Bolsonaro Menghadapi Krisis – Presiden Brasil Jair Bolosonaro menyemangati ratusan pendukung di luar istana presiden, yang menyerukan kembalinya kekuasaan militer di negara itu dan mengakhiri langkah-langkah karantina yang diberlakukan untuk membendung penyebaran virus corona baru.

“Ini adalah demonstrasi spontan,” katanya dalam siaran langsung Facebook yang berlangsung lebih dari satu jam. sbobetonline

“Orang-orang bersama kita, angkatan bersenjata yang sejalan dengan hukum, ketertiban, demokrasi dan kebebasan juga ada di pihak kita,” katanya, di tengah suara pengeras suara dan deru keras pengunjuk rasa berkerumun bersama, banyak yang tidak mengenakan topeng, sambil bersorak dan melambaikan bendera Brasil yang besar.

Presiden Bolsonaro Menghadapi Krisis

Menyusul komentar itu, Kementerian Pertahanan mengeluarkan pernyataan langka yang menentang klaim Bolsonaro, mengatakan bahwa angkatan bersenjata berada di pihak demokrasi, pemisahan kekuasaan dan konstitusi Brasil.

Fraktur terbaru ini terjadi ketika Bolsonaro menghadapi kecaman yang meluas atas penanganannya terhadap pandemi corona virus, dan di tengah krisis politik yang telah memicu seruan untuk pemakzulannya. Para analis mengatakan bahwa sementara mantan kapten tentara itu masih mempertahankan dukungan yang cukup untuk menghiraukan ancaman pemakzulan, ia sedang menapaki ringan dan terus mengambil risiko isolasi lebih lanjut.

Jair Bolsonaro telah menandatangani undang-undang 60-miliar-nyata ($ 11,3 miliar) dari bantuan pemerintah federal untuk negara bagian dan kota yang terkena pandemi corona virus, tetapi memveto bagian mengenai upah pegawai negeri, menurut sebuah publikasi resmi.

Pembekuan gaji pegawai negeri adalah rekanan yang dinegosiasikan oleh tim ekonomi selama pembahasan Rancangan Undang-Undang tersebut.

Selain transfer 60 miliar selama empat bulan, Rancangan Undang-Undang tersebut juga membahas penangguhan pembayaran utang antara negara bagian, kota dan pemerintah federal, serta operasi restrukturisasi kredit di tengah keadaan keputusan darurat yang dipicu oleh pandemi.

Menurut RUU yang ditandatangani menjadi undang-undang, hanya profesional kesehatan dan bantuan sosial yang terlibat dalam perang melawan pandemi ini, penyakit yang disebabkan oleh corona virus baru, yang akan menaikkan gaji sepanjang akhir 2021.

Proposal yang disetujui oleh Kongres juga termasuk pegawai negeri dan militer lainnya, tetapi Bolsonaro memveto bagian ini.

Warga Brazil dari seluruh spektrum politik telah meluncurkan sebuah manifesto yang mendesak para pejabat untuk melindungi negara itu dari presiden Jair Bolsonaro yang semakin otoriter dan dampak dari pendekatannya yang meremehkan krisis corona virus.

Ketika jumlah korban Covid-19 Brasil melampaui Perancis pada hari Sabtu, Movimento Estamos Juntos (Gerakan Kita Bersama) menerbitkan manifesto di banyak surat kabar, dengan 1.600 penandatangan awal berjanji untuk mengesampingkan perpecahan politik untuk menentang Bolsonaro.

Lebih dari 100.000 orang kini telah memasukkan nama mereka ke dalam dokumen, yang mendesak para pejabat terpilih untuk mengesampingkan perselisihan lama dan memobilisasi untuk membela kehidupan, kebebasan dan demokrasi. Menuntut para pemimpin menjalankan peran mereka dengan bermartabat dalam menghadapi kehancuran yang menghancurkan krisis kesehatan, politik dan ekonomi.

Hari berikutnya, Bolsonaro menunggang kuda dengan para pendukungnya untuk memprotes Kongres dan Mahkamah Agung, yang menyelidiki intervensinya dalam urusan kepolisian.

Kemarahannya diperparah minggu lalu setelah beberapa rumah pendukung utamanya digerebek karena tuduhan pencemaran nama baik dan kampanye intimidasi, mendorong Bolsonaro untuk membuat penampilan sarat sumpah serapah di luar kediamannya mengenakan dasi yang dihiasi dengan senapan serbu.

Di tengah krisis politik yang semakin dalam, hakim Mahkamah Agung Celso de Mello yang bertanggung jawab atas penyelidikan terhadap presiden secara pribadi menyamakan jalannya Brasil saat ini dengan jalannya Hitler di Jerman, menuduh pendukung presiden mencari kediktatoran militer.

“Kita harus menentang penghancuran tatanan demokratik untuk menghindari apa yang terjadi di Republik Weimar ketika Hitler, setelah dia terpilih melalui pemilihan umum, tidak ragu-ragu membatalkan konstitusi dan memaksakan sistem totaliter pada tahun 1933,” kata de Mello kepada hakim lain.

Bolsonaro menegaskan tujuannya adalah demokratis dan bahwa lawan-lawannya menginjak-injak konstitusi dalam upaya mereka untuk menggulingkannya.

Namun pada hari Sabtu, sekitar 600 pengacara terkemuka membeli halaman di beberapa surat kabar untuk menerbitkan manifesto anti-Bolsonaro mereka sendiri, yang disebut Basta!.

Para ahli hukum menambahkan: “Kita semua percaya bahwa perlu untuk menghentikan teror malam ini dengan yang dimaksudkan untuk menutupi negara ini”, menyimpulkan: “Mari kita menjadi tidak toleran terhadap yang tidak toleran.”

Di Brasil, Rio de Janeiro dan Sao Paulo, ketegangan itu meluas ke jalan-jalan akhir pekan ini, dengan para pendukung dan kritikus presiden nyaris menghindari bentrokan.

Pada Sabtu malam, sekelompok Bolsonaris di ibukota berbaris ke pengadilan membawa obor untuk menyerukan penutupannya, dan Kongres, mendesak militer untuk turun tangan.

Hari berikutnya di Sao Paulo, episentrum corona virus di negara itu, sebuah koalisi luas penggemar sepakbola berpakaian hitam bersatu dalam oposisi mereka terhadap presiden yang berselisih dengan polisi anti huru hara, hanya berjarak pendek dari para pendukung presiden.

Kepala polisi militer, Alvaro Batista Camilo, mengatakan gas air mata ditembakkan untuk memisahkan kelompok-kelompok itu setelah beberapa demonstran pro-Bolsonaro membawa apa yang disebutnya bendera neo-Nazi mendekati para pengunjuk rasa.

Setelah bergabung dengan demonstrasi pendukungnya selama berminggu-minggu, Bolsonaro pada hari Senin mengubah taktik, mengatakan kepada pendukungnya untuk meninggalkan hal tersebut pada hari Minggu mendatang. Dia menolak tanggung jawab atas protes, dengan mengatakan: “Saya tidak mengoordinasikan apa pun, saya hanya menghadiri demo itu.”

Upaya untuk mengendalikan para pendukungnya datang sebagai pembicara Majelis Rendah Brasil, Rodrigo Maia, mengatakan ia akan memutuskan apakah akan membuka proses pemakzulan terhadap Bolsonaro pada waktu yang tepat.

Sementara Maia tidak mengesampingkan hal itu, ia mengatakan kekhawatiran paling mendesak Brasil adalah persatuan dalam menghadapi wabah corona virus, menambahkan bahwa ia tidak ingin memasukkan lebih banyak kayu ke dalam api.

Dengan lebih dari 520.000 kasus yang dikonfirmasi, Brasil kini dianggap sebagai hotspot Covid-19 terbesar kedua di dunia, di belakang AS. Sekitar 33.000 kasus diidentifikasi pada hari Sabtu saja.

Bolsonaro terus mencemooh virus itu, yang dia anggap sebagai “flu kecil”, dan menentang langkah-langkah penguncian yang didorong oleh pemerintah provinsi. Sebagian telah memicu oposisi terhadap kepemimpinannya meskipun jajak pendapat menunjukkan sekitar 30 persen masih mendukung kepresidenannya.

Presiden Bolsonaro Menghadapi Krisis

Menulis untuk mendukung manifesto Estamos Juntos pada hari Sabtu, politisi sayap kiri Flavio Dino mengatakan: “Bolsonaro terkadang dianggap sebagai karikatur, sesuatu yang lucu. Tapi dia berbahaya – dia dan para pengikut sekte sayap kanan fanatik ini berbahaya. “

Anggota Kongres sayap kiri lainnya, Marcelo Freixo, menulis di Twitter: “Pilihannya adalah antara demokrasi dan kebiadaban. Masa depan negara kita yang dipertaruhkan.”

Dia menambahkan: “Kami mempertahankan kehidupan, demokrasi, martabat semua warga Brasil dan persatuan untuk mengatasi pandemi. Mereka dapat menggeram, menjerit, mengancam, tetapi mereka tidak akan mengintimidasi kita. Bersama-sama kita lebih besar, lebih kuat dan kita akan mengalahkan mereka. “