Hidangan Masakan Terlezat di Amerika Selatan

Hidangan Masakan Terlezat di Amerika Selatan

Hidangan Masakan Terlezat di Amerika Selatan – Amerika Latin, wilayah ini adalah rumah bagi beragam kuliner, masing-masing menggunakan kombinasi rempah-rempah dan bahan-bahan segar. Setiap negara Amerika Latin memiliki hidangan unik dan spesialisasi untuk dicicipi, serta bumbu daerahnya sendiri yang populer, seperti guacamole, pico de gallo, dan pebre.

Masakan Amerika Latin, dimulai dengan hidangan yang melampaui batas nasional dan ditemukan di seluruh wilayah, dan kemudian melihat lebih dekat beberapa spesialisasi daerah. sbobetmobile

1. SEAFOOD – Ceviche

Hidangan Masakan Terlezat di Amerika Selatan

Ceviche adalah hidangan nasional Peru yang terdiri dari irisan ikan mentah atau kerang yang dibumbui dengan garam, bawang, dan cabai, kemudian direndam dalam jus jeruk nipis. Karena keasaman jus jeruk nipis, tekstur ikan berubah, seperti halnya warna dari merah muda menjadi putih.

Bumbu asam ini, juga dikenal sebagai leche de tigre (susu tiger tigre) “memasak” daging tanpa panas yang terlibat dalam proses. Untuk ceviche, ikan segar sangat penting, karena ikan dan kerang yang tidak segar dapat menyebabkan keracunan makanan. Peru digunakan untuk bahan segar, sehingga ikan kadang-kadang akan disiapkan untuk ceviche kurang dari satu jam setelah ditangkap.

Ikan untuk ceviche dapat dibagi menjadi tiga kategori: keras, sedang, dan lunak. Hidangan ini awalnya dibuat oleh penduduk asli yang mengasinkan ikan dan cabai amarillo dalam jus buah asli yang disebut tumbo, yang digantikan oleh jus jeruk nipis ketika Spanyol membawa limau dan bawang ke negara itu.

Rasa ceviche sedikit asam dan pedas, dengan aroma laut yang kuat. Secara tradisional, disajikan di atas selada dengan potongan-potongan kecil jagung, potongan ubi jalar, dan yuca rebus. Cancha, berbagai popcorn yang terbuat dari biji jagung besar yang dipanggang dalam garam dan minyak memberikan lauk yang ideal.

Hidangan ini secara tradisional disajikan di cevicherias, restoran ceviche khusus yang dapat ditemukan di seluruh negeri, dan sangat populer sehingga bahkan memiliki zamannya, yang dikenal sebagai Hari Ceviche Nasional.

2. BARBECUE – Churrasco

Churrasco adalah metode barbekyu Brasil di mana potongan berair, irisan, steak, dan potongan daging sapi, sapi, domba, babi, dan ayam ditempatkan pada tusuk sate besar dan dipanggang di atas api kayu. Ini dimulai pada awal 1800-an ketika Gaucho (imigran Eropa yang menetap di daerah Rio Grade do Sul) akan berkumpul dan menyalakan api, menambahkan sebagian besar daging pada tusuk sate dan perlahan-lahan memanggang daging.

3. BARBECUE – Parrilla

Parrilla adalah kata Argentina dengan dua makna – dapat digunakan untuk menggambarkan restoran steak khas Argentina, atau dapat menunjukkan panggangan logam yang digunakan untuk menyiapkan daging. Panggangan logam adalah bagian dari barbekyu asado tradisional. Muncul dalam berbagai bentuk dan ukuran, tetapi biasanya terdiri dari panggangan utama dengan tungku (disebut brasero) di samping.

Kayu bakar atau arang dimuat ke dalam tungku, dan begitu bara jatuh ke bawah, bara ditempatkan di bawah panggangan utama. Piring sering dimiringkan pada penurunan sehingga jus berlebih bisa menetes ke bawah agar tidak menyebabkan flare-up.

Parrillas dapat ditemukan di banyak rumah dan restoran di Argentina, dan daging yang dipanggang di dalamnya biasanya meliputi chitterling, sosis darah morcilla, sosis chorizo, salchichas parrilleras, iga, sirloin, steak rok, dan tenderloin.

4. COOKIE – Alfajor

Alfajor adalah jenis camilan dengan dulce de leche atau selai susu yang diapit di antara dua kue manis. Kombinasi tersebut kemudian dilapisi dengan lapisan cokelat atau ditaburi gula manisan. Nama alfajor berasal dari kata Arab al-hasú, yang berarti diisi atau diisi.

Meskipun cookie dapat ditemukan di seluruh Amerika Latin, mereka berasal dari Andalusia, Spanyol, ditemukan pada saat negara itu diduduki oleh bangsa Moor. Ketika orang-orang Spanyol datang ke Amerika, mereka membawa makanan dan tradisi mereka di sepanjang jalan, dan seiring waktu, hampir setiap negara di Amerika Latin telah mengadaptasi alfajor Spanyol untuk menjadikannya milik mereka sendiri, sehingga ada banyak varietas dari bahan dasar, asli kue termasuk isian seperti mousse cokelat, buah, dan krim.

Di Spanyol, kue kering paling sering dijual dan dikonsumsi selama musim Natal, tetapi perlu dicatat bahwa alfajor Spanyol tradisional sangat berbeda dari versi Amerika Selatan, yang terdiri dari tepung, madu, kayu manis, dan almond.

5. STEW – Feijoada (Brasil)

Hidangan Masakan Terlezat di Amerika Selatan

Feijoada atau feijoada completa adalah hidangan nasional Brasil, semur yang terdiri dari daging babi dan kacang hitam. Hidangan ini dikonsumsi di seluruh negeri, dan setiap keluarga di Brasil memiliki resep spesial mereka sendiri. Tumis hijau, gulungan keju, nasi, dan jeruk segar yang diiris disajikan sebagai pendamping daging babi asap dan kacang hitam yang kaya rasa.

Secara tradisional, disiapkan untuk makan siang hari Sabtu, sehingga konsumen dapat tidur. Kacang tersebut dibumbui dengan bawang, tomat, ketumbar, dan bawang putih, sedangkan daging babi juga dapat diperkaya dengan daging sapi kering dan sosis babi asap. Sebelum makan utama, konsumen ditawari caldinho de feijao, kaldu kacang disajikan dalam gelas tembakan atau cangkir keramik kecil dan dihiasi dengan kulit babi yang dikenal sebagai torresmos.

6. DAGING DAGING – Milanesa

Sering disebut sebagai hidangan nasional Argentina yang tidak resmi, milanesa adalah makanan sederhana, namun lezat yang terdiri dari irisan daging sapi utama dilapisi tepung roti yang digoreng dengan minyak panas, meringkuk saat dimasak, karena fakta bahwa potongan daging yang dipilih kurang lemak dan otot daripada luka lainnya.

Hidangan ini memiliki banyak kesamaan dengan schnitzel Wiener Austria dan steak ayam goreng Amerika. Namun, milanesa berakar di Italia, dan hidangan asli telah ditelusuri ke kota Milan dan cotoletta alla milanese yang terkenal.

Beberapa mengklaim bahwa milanesa terbaik di Buenos Aires akan selalu disiapkan di rumah, dimasak oleh ibu seseorang, meskipun banyak restoran juga memilikinya di menu mereka. Untuk pengalaman murni dan mendasar, cukup memeras jus lemon di atasnya, tetapi sering disajikan dengan sisi kentang tumbuk krim atau kentang goreng, sedangkan salah satu varietas paling populer disebut caballo (menunggang kuda), di mana telur goreng diletakkan di atas daging.

7. BARBECUE – Asado

Dianggap sebagai lambang keahlian memasak dan budaya Argentina, asado (daging panggang; panggang) lebih dari sekadar makanan. Di Argentina, Chili, Uruguay, Paraguay, dan di sejumlah negara Amerika Selatan lainnya, ini adalah acara kuliner dan sosial yang dihadiri oleh teman dan keluarga untuk berbagi kegembiraan memasak di luar ruangan.

Asado secara tradisional menyajikan berbagai pilihan daging panggang, terutama daging sapi, yang paling terkenal di Argentina. Daging dimasak di atas panggangan khusus yang terbuat dari batu bata yang disebut la parrilla, dan api dapat dibuat dengan arang (parrilla al carbón) atau kayu (parrilla a leña) yang lebih khas untuk pedesaan dan dikenal sebagai asado criollo, sebuah istilah yang menunjukkan gaya panggang tradisional yang lebih kasar.

Yang pertama kali dipanggang adalah chorizos (sosis babi), morcillas (sosis darah), dan achuras (jeroan), diikuti oleh potongan daging sapi yang lebih tipis seperti matambre (mawar) dan entraña (rok steak), yang harus dipanggang panas dan cepat, karena kalau tidak mereka akan mengering.

Adapun semua daging asado juicy lainnya, mereka dipanggang dengan sempurna atas fuego lento atau api lambat. Beberapa potongan yang paling populer termasuk bife de chorizo   (sirloin), tira de asado (tulang rusuk sapi, gaya panggul), bife ancho (Argentine ribeye), bife angosto (striploin), bife de costilla (T-bone atau kedai bir) , lomo (tenderloin), cuadril (pantat), dan vacio (sayap steak).

Terakhir, terlepas dari berbagai lauk dan salad, daging asado yang lezat secara tradisional disertai dan disiram dengan dua saus: chimichurri dan salsa criolla.

8. JENIS SANDWICH – Arepa

Arepa adalah roti jagung yang sangat serbaguna yang terbuat dari adonan jagung atau tepung jagung yang sudah dimasak. Ini biasa dikonsumsi di Venezuela, Kolombia, Panama, Puerto Rico, dan Republik Dominika. Di Venezuela, arepa dimakan setiap saat sepanjang hari, di seluruh negara, dan di semua kelompok sosial ekonomi.

Cakram emas dengan kerak renyah, kecokelatan biasanya diisi dengan berbagai bahan, dan kombinasinya tampaknya tak terbatas, dari kacang, keju, dan alpukat hingga abon sapi dan bawang. Untuk sarapan Venezuela, arepas secara tradisional dipasangkan dengan secangkir kopi kental dan cokelat panas.

Karena mereka tidak dipenuhi dengan apa pun untuk sarapan, mereka biasanya disebut sebagai viuda (janda). Nama arepa berasal dari kata erepa, yang merupakan kata asli untuk roti jagung ini, karena asal-usulnya diyakini berasal dari suku-suku asli di seluruh Venezuela, seperti Timoto-Cuicas, Arawak, Carib, dan Karina. Saat ini, arepas biasanya disajikan di restoran tradisional yang disebut areperas.