Gerhana Matahari Total Menggemparkan Masyarakat Amerika Selatan

Gerhana Matahari Total Menggemparkan Masyarakat Amerika Selatan

Gerhana Matahari Total Menggemparkan Masyarakat Amerika Selatan – Bayangan gelap bulan menyapu seluruh Amerika Serikat dalam gerhana matahari total hari ini, mendebarkan jutaan penonton dengan Gerhana Matahari Amerika Hebat, dari laut ke laut yang bersinar.

Gerhana Senin (21 Agustus) 2019 adalah yang pertama dalam hampir satu abad yang melemparkan bayangan bulan di seluruh Amerika Serikat yang bersebelahan (yang terakhir pada 1918). Bayangan bulan melintasi 14 negara bagian, dari Oregon ke Carolina Selatan, di sepanjang jalan yang merupakan rumah bagi 12,2 juta orang, kata pejabat NASA. 200 juta orang Amerika lainnya berada dalam satu hari perjalanan totalitas, dengan wisatawan juga terbang dari negara bagian dan negara lain. sbobet mobile

“Saya pikir ini akan dicatat sebagai, sampai saat ini, gerhana yang paling banyak dilihat dalam sejarah,” Lou Mayo, seorang ilmuwan planet NASA yang melihat gerhana matahari total pertamanya, mengatakan kepada wartawan kemarin (20 Agustus).

Pertanyaan dalam benak setiap orang adalah cuaca, tidak lebih dari di sini, di mana lebih dari 50.000 orang diharapkan untuk mengemas kota perguruan tinggi ini (populasi 30.000) untuk menyaksikan acara tersebut.

Universitas Illinois Selatan menunda kelas (hari ini pada awalnya adalah hari pertama sekolah) dan menjual Stadion Saluki yang berkapasitas 15.000 tempat duduk untuk para pengejar gerhana yang berharap dapat mengalami kegelapan 2 menit dan 38 detik ketika bayangan bulan melintasi negara itu.

Hari itu bukan tanpa drama.

Dua puluh menit sebelum totalitas, awan besar melewati matahari yang sebagian terhalang, mengancam untuk menghalangi pandangan dari acara utama. Saat waktu totalitas – 1:20 malam. CDT (2:20 malam EDT; 1820 GMT) – didekati, para penonton melantunkan teriakan “Tanpa awan!” dan “Pindahkan Awan Itu!” Dan saat totalitas terjadi, penembusan di awan membuat gerhana melintas. Kerumunan menjadi liar.

Mayo mengatakan dia melihat totalitas “sekitar 10 detik yang indah” sebelum awan kembali masuk. Di lapangan stadion, para ilmuwan yang gembira melaporkan pengamatan yang luar biasa tentang “efek cincin berlian” – kilasan singkat sebelum dan sesudah totalitas yang memberi matahari sebuah seperti cincin.

“Kami melihat cincin berlian di awal, kami melihat cincin berlian di akhir,” kata Bob Baer,   ketua tim tim perencanaan gerhana SIU. “Itu adalah dua bagian terbaik! Cincin berlian itu mengagumkan!”

Peristiwa langka

Gerhana matahari terjadi ketika bulan melewati tepat antara Bumi dan matahari, menutupi seluruh wajah bintang selama beberapa menit sebelum bulan berlanjut sepanjang orbit bulanannya di sekitar planet kita. Ketika penyelarasan kosmik itu terjadi, keajaiban alam menimpa Bumi.

Selama gerhana matahari total, siang berubah menjadi malam hari. Bintang-bintang dan planet-planet (Merkurius, Venus, Mars, dan Yupiter dalam kasus sekarang) menjadi terlihat, suhu turun, hewan dapat menjadi bingung dan bertindak aneh dan gerhana pemburu mengalami pengalaman yang sangat jelas.

“Tidak ada yang akan membuat saya melewatkan ini,” kata pemburu gerhana Jennifer Ehrich dari Houston kepada Space.com pada hari-hari menjelang gerhana hari ini.

Bagi Ehrich, hari ini istimewa karena alasan lain: Ini ulang tahunnya yang ke-44.

Gerhana Matahari Total Menggemparkan Masyarakat Amerika Selatan

Ehrlich, seorang ahli geologi, telah menunggu gerhana ini selama 25 tahun, sejak ia menemukan itu akan terjadi pada hari ulang tahunnya ketika belajar astronomi pada tahun 1992 sebagai mahasiswa di Universitas Iowa. Dia bepergian dengan suaminya, Andy, dan anak perempuannya yang berusia 10 tahun, Miranda (yang tidak sekolah untuk gerhana), untuk menyaksikan gerhana dari perhentian di sepanjang Interstate 55 utara Bloomsdale, Missouri, sekitar 71 mil (114 kilometer) ) barat dari Carbondale.

“Bagi saya, ini seperti fenomena alam paling menakjubkan yang bisa dilihat siapa pun,” kata Ehrlich.

Fotografer Tom Seaton, 52, dari Sun Prairie, Wisconsin, melakukan perjalanan ke Carbondale berharap untuk melihat totalitas untuk pertama kalinya setelah kecelakaan kamera pada tahun 1979 – ketika gerhana matahari total terakhir terlihat dari daratan AS – mencegahnya dari melihat pemandangan. Dia berusia 14 tahun saat itu dan telah menunggu 38 tahun untuk perubahan lain.

“Saya sedang dalam perjalanan 38 tahun,” kata Seaton, yang memotret gerhana untuk proyek Google / UC Berkley Eclipse Megamovie. “Aku di sini sekarang, dan aku menunggu ini terjadi!”

“Dan kapan terakhir kali 10 juta orang di Amerika Serikat menyetujui hal yang sama? Seperti, ini keren!” Kata Seaton.

Beberapa penonton yang lebih muda pergi ke SIU dengan sekolah mereka untuk mengamati gerhana. Di antara mereka adalah siswa kelas enam Michael Gomez, 12, dari Decatur, Illinois. Gomez adalah satu dari 100 siswa dari Akademi STEM Prancis yang naik bus ke Carbondale untuk menghadapi gerhana hari ini.

“Aneh sekali bulan melintasi matahari dan menyatukan semuanya,” kata Gomez. “Itu adalah pengalaman yang sangat hebat bagi saya, dan saya berharap dalam beberapa tahun saya akan mengalaminya lagi.”

Gerhana nasional

Gerhana matahari total terjadi di suatu tempat di Bumi setiap 18 bulan, tetapi jarang ada yang terlihat oleh begitu banyak orang di seluruh petak planet yang berpenduduk seperti ini. Alam pantai-ke-pantai memenangkan gerhana julukan “The Great American Solar Eclipse” karena seluruh negara akan mengalami gerhana sebagian selain yang berada di jalur totalitas 70 mil (113 km) di seluruh negara. [Gerhana Matahari Paling Spektakuler dalam Sejarah AS]

“Gerhana ini sangat istimewa bagi kami sebagai orang Amerika,” Mike Kentrianakis, manajer proyek untuk Gugus Tugas Gerhana Matahari Masyarakat Astronomi Amerika (AAS), yang menyaksikan gerhana matahari totalnya yang ke-11 hari ini, mengatakan kepada wartawan kemarin. “Ini luar biasa karena tersedia untuk hampir semua orang dalam jarak berkendara, dari pantai ke pantai.”

Bagi Kentrianaki, gerhana membawa bonus. Setelah 38 tahun mengejar gerhana di seluruh dunia, itu adalah gerhana matahari total pertamanya di Amerika Serikat.

“Ini adalah acara selestial nyata dalam waktu nyata, di mana Anda dapat benar-benar menontonnya,” kata Kentrianakis. “Kau akan mengambil napas dan menyadari bahwa kau adalah bagian dari ruang, bagian dari tata surya kita dan seterusnya.”

Antisipasi untuk gerhana matahari mencapai puncaknya pada hari-hari menjelang acara besar. NASA dan AAS berulang kali mengeluarkan peringatan untuk tampilan matahari yang aman sepanjang musim panas. Departemen Transportasi AS mengeluarkan peringatan lalu lintas dan pedoman untuk negara bagian dalam totalitas. NOAA dan National Weather Service membuat situs web khusus pelacakan cuaca sehingga pemburu gerhana dapat melacak perkiraan tutupan awan.

Sama seperti jutaan penonton menyaksikan gerhana, demikian juga sepasukan ilmuwan turun di sepanjang jalur totalitas dengan teleskop dan instrumen untuk membuat studi matahari paling komprehensif selama gerhana. [Bagaimana Para Ilmuwan Melacak Gerhana Matahari]

Dari awal hingga selesai, gerhana matahari hari ini diperkirakan akan berlangsung 4 jam, mendarat pada pukul 09:05 PDT (12:05 siang / 1605 GMT) di Lincoln City, Oregon, dan meninggalkan tanah AS di Charleston, South Carolina, pukul 4 : 09.00 EDT (2009 GMT). Bayangan gelap bulan melesat melintasi Amerika Serikat dengan kecepatan antara 3.000 mph (di Oregon barat) dan 1.500 mph (Charleston), menurut NASA.

“Kita hidup di masa yang menakjubkan di mana kita belajar hal-hal baru tentang alam semesta hampir setiap hari,” kata Mayo, ilmuwan planet dengan NASA, kemarin. “Tapi salah satu hal yang masih belum kita ketahui adalah bagaimana matahari beroperasi.”

Atmosfer luar matahari, yang disebut korona, adalah misteri kosmik. Di situlah suhu matahari melonjak dari ribuan derajat ke jutaan melalui proses yang tidak sepenuhnya dipahami para ilmuwan, kata Mayo.

Gagasan yang lebih baik tentang cara kerja korona dapat mengungkapkan wawasan tentang cuaca matahari, seperti suar matahari dan badai yang dapat memengaruhi navigasi satelit dan teknologi lain yang kita gunakan di Bumi setiap hari, untuk membantu prakiraan masa depan.